Tips Untuk yang Sering Merasa Gambarnya Jelek

Hai.. I’m back. Udah lama nih gak cerita2 alias sharing soal kegiatan gambar menggambar atau orang2 bilang sketching atau istilah lokalnya nyekét.  Orang-orang pada komen, plus atau minus komen buat gambar2 gua tuh gua sangat hargai. Ya namanya juga sosial media.

Ada yang bilang skrg gua udah jadi pelukis lah, atau ada juga yang (ini banyak) minta digambarin portrait alias lukisan gambar wajahnya. Huadduhhh.. mereka gak tau apa kalo nggambar muka orang tuh susah banget?.. mereka gak tau ya kalo gambar yang paling2 susah tuh muka ama tangan dan jari2nya?? Hahhahhaa.. maaf jadi curcol..
Gua juga suka heran. Kok sampe ada istilah “pelukis”. Jujur gua gak ngerti lho apa bedanya nih antara yang tukang corat-coret ngasal dan diwarna kayak gua ini sama kategori pelukis. Secara gua gak tau teori dan sejarah2nya. Ya wislah. Abaikan saja itu sih..

Sama satu lagi : sering terjadi belakangan ini.. di sosmed kita bisa liat karya2 orang. Dari berbagai belahan dunia. Semakin kita liat2, semakin kita tau banyak, semakin juga gua jadi gak PD… karena apa? Gua udah berusaha bikin yang menurut gua seciamik mungkin, eh pas liat karya orang.. haddeeeuhh.. langsung gak ada tai2nyaaa…

Kadang langsung jadi males nerusin. Kayaknya pengen pensiun aja deh dari sketching-2an ini, balik lagi jualan bakwan aja (kalo ini becanda). Tapii.. dan tapiii.. untungnya punya temen2 di Skethwalker ini.. curcol kayak gini, ama mereka nggak ditanggapin terlalu serius. Kata mereka, ah lu gak tau aja, tu orang2 yang gambarnya nyaris sempurna itu juga mungkin iri ama lo. Pasti ada something yang lo punya dan dia gak punya.. mmmmmm…

Atau ada juga yang bilang gini, ah.. cuek aja nggambar mah.. mo jelek mau nggak gak ngerugiin orang kan, lagian emang mau jadi realis?.. Atau masih banyak2 lagi tanggapan yang bikin akhirnya gw mikir, iya juga ya.. ngapain dipusingin. Diatas langit mah pasti ada langit. Kerjain aja apa yang kita bisa dan mampu.

Nah.. Satu pelajaran yang gw dapet dari temen2 sketchwalker ini : enjoy aja proses nggambarnya, hasil-nya gimana nanti, mau jelek mau bagus harus kita sendiri yang harus menghargainya. Kenapa? Karena itu kan karya kita sendiri..

Begituu…

Ditulis : Odie

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *